19 Agt 2009

Drama queen

Beberapa waktu yang lalu, temen sekelas saya, Nia, membuat notes di Facebook. Maaf saya nggak punya url nya, tapi ini sedikit repost dari apa yang dia tulis di situ.

"Kita itu aneh, kita nggak suka untuk jadi sedih tapi kita menikmati itu. Bisa dibilang kita sering memanjakan sisi melankolis kita dan mendramatisasi semuanya. Pas kita abis putus, kita justru sengaja ngeliatin foto-foto bareng mantan pacar, ngeliatin barang kenangan, dengerin lagu mellow. Kita ngelakuin hal yang kita tau bakal bikin kita tambah sedih, tapi tetep aja kita ngelakuin hal itu. Kita menikmatinya!"

Yaa begitulah kira-kira beberapa kalimat yang merangkum notes tersebut. Nggak persis sama sih, tapi intinya begitu.

Dan kemaren, saya abis ngobrol panjang dengan temen dekat saya. Dari dulu saya emang nggak punya kemampuan cukup untuk nahan air mata saya, jadi suatu kali ketika akhirnya saya nggak bisa nahan emosi, temen saya itu nanya "kenapa lo harus nangis kalo bikin lo tambah sedih, Tik?"

Saya bilang kalo saya nggak pernah pengen untuk nangis, tapi saya nggak bisa nahan itu untuk nggak keluar. Nangis itu kan suatu respon otomatis untuk beberapa orang sebagai sarana keluarnya emosi.

Dia bilang lagi, kalo itu bukan keinginan saya kenapa harus saya lakuin? Cuma orang bodoh yang ngelakuin apa yang nggak kita mau.

Dengan membela diri saya pun bilang, saya juga nggak mengharapkan saya nangis. Ini cuma keluar gitu aja.

Dan lagi dia bilang, itu lebih bodoh lagi karena ngebiarin sesuatu yang nggak kita harapkan dan kita inginkan malah tetep kita lakukan.

Dan setelah itu saya diam. Saya pun mikir, kenapa saya harus nangis?

Jawabannya ternyata ada di notes Nia. Karena saya sepertinya menikmati drama. Gawat..

7 komentar:

Pande Gde Suryadiatmika mengatakan...

huff... sebenarnya kenapa isa nagis..? menurut aku seh jangan ditaha tahan, seperti di liriknya Dewa 19 "menangislah.... bila harus menangis.... karna kita ... semua... manusia.."
ya menurut aku sih gitu, mendingan nangis aja dari pada emosi kita diluapkan ke hal hal yang negatif...

Pande Gde Suryadiatmika mengatakan...

oh ya, coba dah cari tempat tempat yang bisa nenangin diri kamu, misal pantai.., to daerah pegunungan.. gitu, mereka pasti biasa nenagin kamu dan gibur kamu tika..., ku sendiri juga gitu , kalo lagi bad mood terus ke tempat tempat seperti itu.. sedikit menghibur.. hehehehe..

Wellsen mengatakan...

Betul juga..
Kadang kita tenggelam dalam kesedihan justru karena kita menikmati kesedihan itu..

Salam kenal :)

rintawriteitall mengatakan...

As a teenagers, actually, we enjoy drama, we love being a drama queen, right? gue merasanya sih begitu, ngomongnya sih gak mau dramatis dll tapi sebenernya kita sendirilah yang mendramatisir keadaan. dan menurut gue, as a human, kita butuh simpati dan perhatian, dengan mendramatisir keadaan maka kita bakal dapetin itu. iya gak sih? gue sok tau aja nih atika hahahaha

benedikta atika mengatakan...

iya tapi gw setuju rin, kenapa ya kita nggak bisa berhenti mendramatisir itu. dan gw setuju kata-kata lo: kita butuh simpati dan perhatian! hahahhahah

benedikta atika mengatakan...

@radhit: hehe iya sih nangis itu satu cara yg lebih baik daripada harus silet-silet tangan haha. tapi kan kalo keseringan capek juga kan ya, padahal sebenernya kita bisa untuk ga seperti itu.

@wellsen: iya betul banget, makanya saya nulis kayak gini. btw salam kenal juga hehe.

astra031292 mengatakan...

Tears is a gift from the one who create us.
Kalo emg perlu untuk nangis, why not? Gw sering menahan nangis dan brtindak seakan2 gue slalu ceria di depan orang2. But the terrible thing is all my emotions are burried in my mind. Dan itu bikin penyakit2 parah gue kambuh.
Cry if you need to. Gue lebih setuju yang itu. Kita gak sepenuhnya mendramatisasi itu, it happens cause god knows we need to cry.