Langsung ke konten utama

Filosofi laut (part 2)

sambungan dari: filosofi laut (2006)

img searched by google

Akhirnya tiga taun udah saya abisin untuk berenang di laut ini sebagai ikan. Ikan kecil yang juga ketemu dengan segerombolan ikan kecil yang lain. Bareng-bareng menelusuri tempat yang penuh kejutan, yang tiba-tiba ada badai dan tiba-tiba tenang lagi.

Tahun pertama, tahun kedua. Masing-masing punya cerita sendiri. Kita udah mulai bisa menentukan gerombolan mana yang bisa kita ikutin, yang bisa bantu kita dan bareng-bareng berenang beriringan. Kita juga udah mulai tau busuk-busuknya di balik karang-karang itu. Tahun kedua bagi saya adalah fase di mana saya udah di tengah-tengah, memutuskan untuk ikut arus menuju tujuan akhir karena udah terlambat untuk mundur dan balik ke belakang. Perjalanan yang cukup panjang dan saya nikmati meskipun cukup menghabiskan energi.

Tapi tahun ketiga semua seperti terlalu cepat. Arus begitu hebat dan memaksa saya ikut berenang lebih kuat. Melihat kanan-kiri, teman seperjuangan udah berenang jauh di depan, akan tertinggal kalo saya nggak lebih berjuang. Yang lebih sulit adalah ketika terjadi pergantian kemudi kapal. Hal tersebut ikut bikin ritme kami berubah. Sayangnya semua terlalu mendadak, di saat kami butuh penuntun kami justru harus adaptasi lagi dengan semuanya.

Arus terlalu kuat.

Waktu berputar cepat!

Mungkin kita bersarang di karang yang berbeda. Tapi ternyata tujuan kita sama. Samudera !

Maaf. Ternyata saya salah, laut saya belum seberapa. Di depan saya membentang samudera yang lebih luas, penghubung antarbenua dari berbagai belahan dunia. Saya udah di ujung dan sudah mengucapkan "semoga berhasil" untuk teman seperjuangan yang udah berenang di tempatnya sendiri.

Dan saya?

Saya masih berhenti sejanak, menunggu beberapa hari lagi sampai arus ini membawa saya ke tempat yang terbaik.



dedicated to my 2009: Our journey is over but the memories will last forever

Komentar

DUNIA POLAR mengatakan…
bagus bangett, td kirain ini laut beneran,huehehe....
semangat yahhh berenangnya menuju samudra,ciayooo...
eh boleh tau fb u nggak??
Satriya Adhiguna mengatakan…
emang lo paling jago dah bikin gini-ginian tik haha
kirometa20 mengatakan…
yah sejauh apapun berenang ke samudera manapun harus tetep inget laut yang udah kita tinggalin ya tik... terutama ikan-ikan angkatan 2009... haha...
bersiaplah menghadapi samudera itu hehe
benedikta atika mengatakan…
hahaha iya nih, hidup itu keras ya (lho? ga nyambung gw ahaha)

Postingan populer dari blog ini

Internship Madness Part 1

Dulu waktu SMA, setiap pulang lewat Sudirman saya suka mikir, kapan ya saya bakal menempati salah satu ruang di gedung kaca super tinggi itu? Nggak jarang saya kadang pengen jadi salah satu pegawai yang mondar-mandir di siang hari bareng temen-temennya cari tempat makan siang. Kayaknya seru, entah kenapa.
Dan berkat pilihan saya untuk kuliah di sekolah bisnis di Cilandak ini, saya bisa ngerasain itu bahkan ketika saya baru kuliah 6 bulan! Dalam rangka program On The Job Training dari kampus, akhirnya, sekarang, saya jadi bagian dari mereka selama sebulan. Hasil pengalaman kerja itu bakal jadi bahan presentasi di semester depan. Asik? Listen to my story here.
Setiap jam 8 saya menembus jalur 3 in 1, parkir di salah satu gedung kawasan Sudirman, menyapa Pak Satpam, menunggu lift, membuka pintu (meskpun dibukain karena saya nggak punya ID), menuju bilik saya sendiri (ya, bilik saya!) - meskipun cuma satu bulan, mulai bergaul dengan satu komputer di depan mata, nggak sabar nunggu jam makan …

Si Ndok Krompyang

Hmm.. Sebenernya itu berasal dari Bahasa Jawa. Ndok adalah sebutan untuk anak perempuan dan krompyang itu artinya pecah. Waktu saya kecil, ibu saya memanggil saya dengan sebutan itu berdasarkan kenyataan bahwa saya itu ahli banget ngejatohin barang. Adaaa aja barang yang jatoh, dan kebanyakan barang tersebut akan pecah setelahnya. Bahkan dulu saya itu orang terakhir yang bakal dipercaya untuk dititipin megang apa-apa in case ada yang mintain tolong. Mereka berasumsi saya bakal mecahin barang itu, walaupun benar... 70% kemungkinan barang tersebut emang bakal jatoh dari tangan saya.
Tekanan psikologis dari julukan itu masih membekas sampe sekarang. Makanya saya selalu berusaha menghindari tempat barang pecah belah atau tumpukan kardus gitu. Bawaannya selalu deg-degan kalo ada di daerah kayak gitu. Tapi entah sial atau apa, walaupun udah hati-hati, masih aja suka jatoh juga. Entah kesenggol tas, jatoh dari tangan, atau apalah..
Saya juga nggak ngerti kenapa bisa kayak gitu. Mungkin karena …