Langsung ke konten utama

Internship Madness Part 1


Dulu waktu SMA, setiap pulang lewat Sudirman saya suka mikir, kapan ya saya bakal menempati salah satu ruang di gedung kaca super tinggi itu? Nggak jarang saya kadang pengen jadi salah satu pegawai yang mondar-mandir di siang hari bareng temen-temennya cari tempat makan siang. Kayaknya seru, entah kenapa.

Dan berkat pilihan saya untuk kuliah di sekolah bisnis di Cilandak ini, saya bisa ngerasain itu bahkan ketika saya baru kuliah 6 bulan! Dalam rangka program On The Job Training dari kampus, akhirnya, sekarang, saya jadi bagian dari mereka selama sebulan. Hasil pengalaman kerja itu bakal jadi bahan presentasi di semester depan. Asik? Listen to my story here.

Setiap jam 8 saya menembus jalur 3 in 1, parkir di salah satu gedung kawasan Sudirman, menyapa Pak Satpam, menunggu lift, membuka pintu (meskpun dibukain karena saya nggak punya ID), menuju bilik saya sendiri (ya, bilik saya!) - meskipun cuma satu bulan, mulai bergaul dengan satu komputer di depan mata, nggak sabar nunggu jam makan siang, antre di kantin karyawan, balik ke kantor dengan berat hati, terbelalak ngeliat tumpukan kertas yang harus diurus, dan akhirnya sangat bersyukur jam udah menunjukkan pukul 17.00. Tapi setelah itu saya suka ngomel sendiri, kenapa sih harus pulang jam segini, kan sekarang jam pulang kantor. Dan saya baru sadar, hey, saya kan juga abis ngantor!

Saya dapet kesempatan magang di 3M Indonesia. Kalo kata temen-temen saya yang cewek, 3M itu perusahaan yang bikin Post-It (ini jawaban saya waktu interview kerja kemaren). Kalo kata temen-temen saya yang cowok, 3M itu yang bikin kaca film (saya baru tau). Dan setelah saya terlibat selama 5 hari awal di sini, perusahaan tempat saya magang ini ternyata super banyak produknya. Dari yang selotip, Post-It, kaca film mobil, kaca film gedung, helm las, alat pernapasan, karet behel, karpet gedung, spray anti kebakaran, bahkan sticker rambu lalu lintas. Baru tau? Sama. Saya juga.

Terus di sini saya ngapain aja?







Lihat gambar di atas itu? Itu yang menemani saya selama seminggu pertama ini. Saya jadi admin Marketing di Divisi Safety, Security, and Protection Service. Seminggu ini tugas saya berhubungan dengan database dan brosur. Detailnya agak sulit dijelasin sih tapi mungkin sedikit bayangan, intinya saya ngetik-ngetik di Excel untuk input data dan suka diminta bantu ngelipetin brosur yang ribuan banyaknya. Sounds boring and tiring, eh?

Tapi sebenernya saya bisa dibilang beruntung kalo dibandingin sama temen saya yang dapet di bagian Finance. Di sana kerjaan dia input data penjualan dan pembelian dengan berbagai angka dan istilah yang belum pernah saya dapetin dari kuliah. Kalo disuruh kerja yang serius dikit, kita belum pada ngerti. Maklumlah, kita selesai Semester I.

Awalnya saya juga ngeluh, terasanya jadi kayak dikerjain. Pegel juga itu namanya ngetik, nyatet-nyatet, misahin surat. Tapi yaa... Ini pinter-pinternya saya aja manfaatin kerjaan yang sepele itu. Ternyata kerjaan yang nggak gitu butuh banyak otak ini memberi saya peluang lebih untuk bisa ngobrol dan menguping. Dan berkat itu, saya jadi mulai ada bayangan, perusahaan ini kerjanya ngapain aja.

Overall, score untuk minggu ini: good
See you next weekend!

Komentar

jeffry haryanto. mengatakan…
membaca tulisan lo gw jd terpikir jg untuk menceritakan pengalaman2 gw di rumah sakit + puskesmas wakkakak sekalipun ga magang kaya lo sih hehe
benedikta atika mengatakan…
di share aja jef, siapa tau nanti mengubah pandangan org. yg ga pengen jadi dokter ikut tersentuh, atau yg tadinya pengen malah ilfeel. haha

Postingan populer dari blog ini

Si Ndok Krompyang

Hmm.. Sebenernya itu berasal dari Bahasa Jawa. Ndok adalah sebutan untuk anak perempuan dan krompyang itu artinya pecah. Waktu saya kecil, ibu saya memanggil saya dengan sebutan itu berdasarkan kenyataan bahwa saya itu ahli banget ngejatohin barang. Adaaa aja barang yang jatoh, dan kebanyakan barang tersebut akan pecah setelahnya. Bahkan dulu saya itu orang terakhir yang bakal dipercaya untuk dititipin megang apa-apa in case ada yang mintain tolong. Mereka berasumsi saya bakal mecahin barang itu, walaupun benar... 70% kemungkinan barang tersebut emang bakal jatoh dari tangan saya.
Tekanan psikologis dari julukan itu masih membekas sampe sekarang. Makanya saya selalu berusaha menghindari tempat barang pecah belah atau tumpukan kardus gitu. Bawaannya selalu deg-degan kalo ada di daerah kayak gitu. Tapi entah sial atau apa, walaupun udah hati-hati, masih aja suka jatoh juga. Entah kesenggol tas, jatoh dari tangan, atau apalah..
Saya juga nggak ngerti kenapa bisa kayak gitu. Mungkin karena …