Langsung ke konten utama

Bukan Video


Setiap orang pasti pernah menyesal, entah itu perkara besar atau hal yang sangat kecil. Dan biasanya penyesalan itu berasal dari hal yang kurang enak, yang kemudian menimbulkan perasaan bersalah dan nggak jarang juga menyalahkan diri sendiri.

Saya termasuk orang yang sering menyesal. Bahkan dari hal yang kecil. Nggak jarang setelah saya mengucapkan suatu kata yang kurang berkenan (bukan cuma ungkapan kasar, tapi juga misalnya ketika saya menjawab pertanyaan orang dengan juteknya) saya pun menyesal beberapa detik kemudian. Begitu juga dalam keputusan besar, saya butuh waktu untuk meyakinkan diri kalo jalan yang saya ambil udah yang terbaik.

Saya tau, semua orang juga tau,

nggak enak rasanya ketika suatu kejadian yang udah lewat, masih terus berputar di kepala dan membuat suatu if statement. "coba gue waktu itu gini ..." atau "ah, kenapa sih gue harus gitu..."

Nggak enak rasanya ketika suatu kesalahan yang udah diperbuat, terus ngejar-ngejar kita dan minta untuk dihilangkan gitu aja.

Lebih nggak enak lagi ketika kita udah punya suatu keputusan tapi tiba-tiba karena suatu hal keteguhan yang kita punya mulai terguncang.

Rasanya pengen punya mesin waktu!

Tapi yaaa itu dia. Sekali lagi kenyataan kan harus kita hadapi, hidup bukan video yang bisa kita ulang, atau di-cut, rewind, forward, pause. Juga bukan game RPG yang bisa di-save dulu dan kalo kita kalah mau di-load game berapa kali masih bisa.

Sulit untuk dilalui? Ya, pasti. Tapi kita juga harus merasa beruntung bahwa hidup bukan video,
jadi kita bisa belajar melangkah terus dan nggak stuck meratapi yang udah lewat,
jadi kita bisa belajar bermimpi dan berusaha mewujudkan itu,
jadi kita bisa belajar mensyukuri apa yang udah kita dapet,
jadi kita bisa belajar menikmati setiap detik yang terus bertambah,
dan yang terpenting,
kita bisa belajar bertindak lebih hati-hati untuk nggak mengulang kesalahan yang sama.

Lagipula saya selalu inget satu quotes yang sangat saya suka, bahwa katanya
"happiness isn't a purpose, it's just a method of life"

Setuju nggak?

Komentar

shafaisme mengatakan…
setuju tik, kadang" gw juga suka nyesel sama tindakan ato ucapan gw yg udah lewat. tapi kalo dipikir, ngapain juga disesali, ga bisa berubah, dan ini malah bikin gw bisa belajar buat ke depannya. kalo bisa jadi video ato kayak di film "Click", kitanya yg keenakan ya. haha
benedikta atika mengatakan…
Haha iya enak banget kalo punya remote kayak gitu. tapi ya ga enaknya ya kayak di film itu, jadi auto control malah nge-skip hal-hal yg penting.
wieke pratiwi mengatakan…
blogwalking..

iya tik, postingan lo gw banget. banyak penyesalan di masa lampau. Kalo katanya di buku 7 habits (mungkin lo juga udah baca). saya punya 10.000 hal yang bisa dilakukan, tetapi setelah mengalami kejatuhan, tinggal 9.000 hal yang bisa dikerjakan. bisa saja saya meratapi 1.000 hal yang terlewatkan, tapi saya memilih untuk fokus mengerjakan 9.000 sisanya.

just move on!

:D
Cupu is Here mengatakan…
hahaha, saamaaa..., gw dulu jg sempet ngebayangin seandainya hidup bisa kaya maen game rpg ^^

tapi setelah dipikir-pikir, benernya justru semua kesalahan itu yg bikin kita jadi orang yang lebih baek skrg..

Ps: OMG! ngga nyangka gw bisa sebijak ini.. hwakakakaka

Postingan populer dari blog ini

Internship Madness Part 1

Dulu waktu SMA, setiap pulang lewat Sudirman saya suka mikir, kapan ya saya bakal menempati salah satu ruang di gedung kaca super tinggi itu? Nggak jarang saya kadang pengen jadi salah satu pegawai yang mondar-mandir di siang hari bareng temen-temennya cari tempat makan siang. Kayaknya seru, entah kenapa.
Dan berkat pilihan saya untuk kuliah di sekolah bisnis di Cilandak ini, saya bisa ngerasain itu bahkan ketika saya baru kuliah 6 bulan! Dalam rangka program On The Job Training dari kampus, akhirnya, sekarang, saya jadi bagian dari mereka selama sebulan. Hasil pengalaman kerja itu bakal jadi bahan presentasi di semester depan. Asik? Listen to my story here.
Setiap jam 8 saya menembus jalur 3 in 1, parkir di salah satu gedung kawasan Sudirman, menyapa Pak Satpam, menunggu lift, membuka pintu (meskpun dibukain karena saya nggak punya ID), menuju bilik saya sendiri (ya, bilik saya!) - meskipun cuma satu bulan, mulai bergaul dengan satu komputer di depan mata, nggak sabar nunggu jam makan …

Si Ndok Krompyang

Hmm.. Sebenernya itu berasal dari Bahasa Jawa. Ndok adalah sebutan untuk anak perempuan dan krompyang itu artinya pecah. Waktu saya kecil, ibu saya memanggil saya dengan sebutan itu berdasarkan kenyataan bahwa saya itu ahli banget ngejatohin barang. Adaaa aja barang yang jatoh, dan kebanyakan barang tersebut akan pecah setelahnya. Bahkan dulu saya itu orang terakhir yang bakal dipercaya untuk dititipin megang apa-apa in case ada yang mintain tolong. Mereka berasumsi saya bakal mecahin barang itu, walaupun benar... 70% kemungkinan barang tersebut emang bakal jatoh dari tangan saya.
Tekanan psikologis dari julukan itu masih membekas sampe sekarang. Makanya saya selalu berusaha menghindari tempat barang pecah belah atau tumpukan kardus gitu. Bawaannya selalu deg-degan kalo ada di daerah kayak gitu. Tapi entah sial atau apa, walaupun udah hati-hati, masih aja suka jatoh juga. Entah kesenggol tas, jatoh dari tangan, atau apalah..
Saya juga nggak ngerti kenapa bisa kayak gitu. Mungkin karena …