Langsung ke konten utama

Being Good or Being Nice ?

Di dunia ini, semua orang itu baik. Tapi sayangnya kadar kebaikan dan kejahatan seseorang beda-beda. Ada yang banyak jahatnya, dan gitu juga kebalikannya. Yaaaa kecuali kalo ada orang yang keturunan iblis yang nggak punya hati sama sekali. Saya sih nggak ngomongin orang kayak gitu. Hahaha. Tapi ternyata baik itu macem-macem.

So, are we talking about a good person or a nice one?
Di bahasa Indonesia, kata good dan nice bisa jadi sama dengan arti baik. Tapi ternyata walaupun dua-duanya baik, masing-masing punya arti yang beda. Kalo menurut saya (oke, sekali lagi, menurut saya), good itu berarti baik yang bagus, bisa dibilang sesuai dengan aturan, yang berarti tindakannya benar. Sedangkan nice, lebih ke arah impression. Sesuatu yang membuat kesan baik menurut seseorang.

Masalahnya sekarang, penilaian dari orang-orang berpengaruh banget dalam kelangsungan hidup kita, terutama kehidupan sosial. Nilai, norma, dosa, dan semua aturan-aturan, terkadang jadi terlalu ideal untuk dijadiin salah satu indikator di dalam tabel penilaian kita. Menurut pengalaman dan pendapat saya, hal utama yang bisa membuat seseorang dianggap baik di jaman sekarang, adalah gimana caranya dia bisa ngelakuin sesuatu yang sesuai dengan yang diinginkan sama orang lain. Bagus kalo apa yang dia lakuin itu sesuai dengan norma dan ajaran-ajaran yang ada. Berarti dia berhasil menjalankan dua fungsi kata baik itu secara benar. Tapi kalo nggak?

Banyak orang yang ngelakuin hal nggak bener untuk bikin orang lain senang. Dan dia dianggap baik. Contohnya? Yaaa nggak usah jauh-jauh. Kita yang ngasih jawaban buat temen kita pas ulangan, kita bisa terkenal baik dan nggak pelit karena ngelakuin itu. Tapi kita tau, itu hal yang salah. Banyak juga orang yang tetep keukeuh mempertahankan prinsipnya untuk jadi orang benar, dan dia dianggap munafik.

Tapi kata munafik juga berlaku buat si nice person ketika dia berusaha ngelakuin apa yang orang lain mau, tapi sebenernya dia nggak pengen ngelakuin itu. Dia cuma mau yang penting orang itu seneng sama dia, suka sama dia, dan dia sendiri nggak bisa jadi dirinya sendiri. Mungkin saya salah satunya. Hahahaha.

Jujur aja, saya itu terlalu peduli dengan apa yang orang lain bilang tentang saya. Kadang saya sendiri suka marah ke diri sendiri kenapa saya susah untuk bilang "nggak" kalo ada orang yang minta sesuatu. Saya bakal tetap memenuhinya walaupun capek dan, ehm, terpaksa. Hal yang paling saya benci adalah saya bakal sangat merasa bersalah kalo saya nggak bisa menuhin keinginan orang tersebut, dan sampai di tingkat tertentu, mungkin itu bakal membuat saya ngerasa sangat gagal karena nggak bisa jadi apa yang mereka harapkan dari saya. Tapi saya sampe sekarang masih bisa mentolerir itu. Maksudnya, yaa, ketika saya kesel sama diri saya sendiri, gue bakal meng-cover nya dengan pemikiran gue bahwa saya harus bisa jadi yang terbaik buat semua orang (walaupun kemudian seseorang pernah bilang ke saya kalo kita nggak bakalan pernah bisa bikin semua orang suka sama kita -- well, itu adalah kata-kata perusak cita-cita saya).

Nah sekarang, semuanya balik lagi ke diri kita masing-masing. Udah jadi orang baik yang kayak gimana kita selama ini. Mau jadi orang baik yang kayak gimana kita nantinya.

That's all your choice, buddy.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Internship Madness Part 1

Dulu waktu SMA, setiap pulang lewat Sudirman saya suka mikir, kapan ya saya bakal menempati salah satu ruang di gedung kaca super tinggi itu? Nggak jarang saya kadang pengen jadi salah satu pegawai yang mondar-mandir di siang hari bareng temen-temennya cari tempat makan siang. Kayaknya seru, entah kenapa.
Dan berkat pilihan saya untuk kuliah di sekolah bisnis di Cilandak ini, saya bisa ngerasain itu bahkan ketika saya baru kuliah 6 bulan! Dalam rangka program On The Job Training dari kampus, akhirnya, sekarang, saya jadi bagian dari mereka selama sebulan. Hasil pengalaman kerja itu bakal jadi bahan presentasi di semester depan. Asik? Listen to my story here.
Setiap jam 8 saya menembus jalur 3 in 1, parkir di salah satu gedung kawasan Sudirman, menyapa Pak Satpam, menunggu lift, membuka pintu (meskpun dibukain karena saya nggak punya ID), menuju bilik saya sendiri (ya, bilik saya!) - meskipun cuma satu bulan, mulai bergaul dengan satu komputer di depan mata, nggak sabar nunggu jam makan …

Si Ndok Krompyang

Hmm.. Sebenernya itu berasal dari Bahasa Jawa. Ndok adalah sebutan untuk anak perempuan dan krompyang itu artinya pecah. Waktu saya kecil, ibu saya memanggil saya dengan sebutan itu berdasarkan kenyataan bahwa saya itu ahli banget ngejatohin barang. Adaaa aja barang yang jatoh, dan kebanyakan barang tersebut akan pecah setelahnya. Bahkan dulu saya itu orang terakhir yang bakal dipercaya untuk dititipin megang apa-apa in case ada yang mintain tolong. Mereka berasumsi saya bakal mecahin barang itu, walaupun benar... 70% kemungkinan barang tersebut emang bakal jatoh dari tangan saya.
Tekanan psikologis dari julukan itu masih membekas sampe sekarang. Makanya saya selalu berusaha menghindari tempat barang pecah belah atau tumpukan kardus gitu. Bawaannya selalu deg-degan kalo ada di daerah kayak gitu. Tapi entah sial atau apa, walaupun udah hati-hati, masih aja suka jatoh juga. Entah kesenggol tas, jatoh dari tangan, atau apalah..
Saya juga nggak ngerti kenapa bisa kayak gitu. Mungkin karena …