23 Mar 2010

Yang Tadi atau Nanti, Bukan Hari Ini


Selama hampir dua taun mengidap insomnia, produktivitas saya kalo malem itu justru lagi mencapai titik tertinggi. Biasanya kalo lagi semangat belajar ya saya buka buku. Kalo lagi semangat cerita ya saya buka conversation cari temen ngobrol. Kalo lagi semangat stalker ya saya buka profile dan stalking orang-orang. Hahaha.

Nah.. Selain penyakit sulit tidur itu, saya punya penyakit lain. Saya nggak tau disebut apa, tapi saya itu sangat past-minded and future (over)-orientation. Dua penyakit berlawanan makna itu tergabung jadi satu dan menyebabkan saya susah untuk menyadari keberadaan hari sekarang. Dan itulah yang bakal saya bahas di sini.

Kombinasi antara dua paragraf di atas itu terjalin ketika beberapa malam tanpa tidur itu saya gunakan untuk membuka lagi hal-hal lama yang ada, baik di komputer, agenda, album foto, dan semacemnya. Ya, saya punya satu laci cukup besar (kalo nggak mau saya sebut lemari kecil) yang isinya berkotak-kotak barang dari jaman dulu. Ada surat entah kapan dari jaman SD, ada ID card jaman SMP, ada tugas-tugas kaderisasi jaman SMA, dan ya.. segala hal kenangan yang menyangkut orang lain.

Itu baru tentang masa lalu. Nah, kalo yang masa depan.. Ketika seseorang bilang kalo bermimpi itu penting, yang saya lakukan nggak cuma berharap. Saya menulis rencana. Walaupun nggak tertulis secara nyata di agenda saya, tapi di kepala saya itu kayak ada timeline dengan setiap target dan deadline yang harus saya penuhi secara pribadi. Segalanya kayak udah terstruktur dan garis itulah yang jadi penuntun setiap checkpoint hidup saya.

Kegiatan saya yang pertama, tentu membangkitkan sisi super-emosional-nan-melankolis saya. Nggak jarang hal-hal itu menjebak saya ke memori nggak penting yang merusak rasionalitas dalam sekejap. Rasa kangen, marah, nyesel, nyesek, semua jadi satu. Ujung-ujungnyaa... ya taulah ya bakal gimana. Haha.
Sedangkan kegiatan kedua, itu adalah titik sadar setelah berlarut-larut dalam kenangan masa lalu itu. Di saat itulah mata saya terbuka dan semangat diri saya terbangun untuk bisa move on. Untuk maju dan membangkitkan ambisi-tinggi-nan-perfeksionis saya. Kalo diilustrasiin, rasanya kayak di depan mata udah ada tangga panjang yang menunggu dengan kata 'sukses' di atas sana. Bahkan kadang itu bukan seperti rencana kosong, tapi di otak saya tuh udah ada bayangan akan (atau harus) seperti apa masa depan saya nanti.

Nggak nyambung? Yaa.. Mungkin begitu. Tapi bisa nggak sih diliat di sini, saya bermasalah dengan masa sekarang? Ketika saya menjebak diri dengan segala hal yang pernah saya punyai, ataupun ketika saya mengikat diri untuk memiliki hal yang ingin saya miliki. Saya lupa tentang apa yang sedang ada di tangan saya sekarang.

Saya rasa ini bukan cuma saya. Nggak sedikit orang yang terlalu terpaku dengan dua hal yang mengapit mereka dan lupa, kalo apa yang diinjak sekarang adalah jalan hari ini. Bukan kemarin atau nanti. Bukan yang lalu ataupun yang belum tahu.

Gimana kalo kita belajar menyadari itu?


2 Mar 2010

Internship Madness Part 2

Oke. Menurut penanggalan kalender, dua hari lagi saya akan mengakhiri masa kerja saya sebagai
pegawai magang di PT 3M Indonesia. Kalo diliat dari posting saya di sini, variasi kerjaan saya nggak banyak berubah. Kasarnya sih bisa dibilang kerjaan saya "input terus sampe mampus!"

Walaupun begitu, banyak hal yang bisa saya dapet. Banyak banget. Kayak misalnya, waktu saya bantu-bantu bungkusin gimmicks yang bakal dibawa untuk seminar. Lumayan banyak, kira-kira ada 150 bingkisan yang harus saya susun. Capek sih, udah gitu nggak cuma sekali dua kali saya diminta bikin itu. Apalagi produk yang dijadiin gimmicks tuh sangat menggoda iman. Kecil-kecil, warna warni, dan menarik! Hahahha. Ini lebih berat rasanya ketika saya punya obsesi tertentu tentang stationery. Rasanya nggak tahan banget ada deket-deket barang kayak gitu. Dan kayaknya sih ke-mupeng-an saya itu keliatan sama rekan saya, jadilah waktu itu saya dioleh-olehin Scotch Tape sama Post-It Notes di hari lainnya :D lucky me!

Hehe. Tapi sebenernya maksud saya mendapat banyak hal bukan dari itu sih, hehe. Sejak di minggu kedua magang, saya berusaha menikmati kerjaan saya.. Percuma rasanya saya mengeluh akan jenis pekerjaan yang mungkin terlihat 'kurang intelek'. Saya pun meningkatkan kepekaan dan sifat kritis saya. Jadilah akhirnya sambil menjilid katalog, lipet-lipet brosur, saya tanya ini itu ke rekan semeja dan pembimbing. Dari tanya tentang produk yang brosurnya lagi saya bungkusin sampe tentang atasan baru.

Nggak jarang saya juga meluangkan waktu untuk browsing dari intranet kantor. Banyak juga lho fakta-fakta yang saya baru tau tentang perusahaan tempat saya bertempat sebulan ini. Saya baru sadar kalo perusahaan ini super duper besar dengan produk yang lebih dari 60.000 produk! Gila yaa... Lingkupnya juga luas banget. Dari transportation, medical care, sampe display and graphic.

Setelah 3 minggu di sini, saya juga baru tau ternyata group tempat saya bekerja itu emang bagian yang divisinya cukup banyak. Dan di divisi ini, saya nggak megang produk retail kayak Post It dsb. Soalnya emang divisi saya ini biasanya marketnya Business-to-Business (B2B). Pantesan saya nggak pernah liat produknya.

Mau tau contohnya?



Itu adalah contoh graphic film. Nantinya kartu warna-warni itu bakal jadi papan nama (signage) yang biasa diliat di jalan-jalan. Contohnya kayak papan atm di bank, logo perusahaan di gedung-gedung ataupun di kacanya, yaaa sejenis begitulah. Dari divisi ini juga dibuat papan rambu lalu lintas dan marka jalan. Cool kan? Hahha

Selain itu ada juga produk perlindungan keselamatan kerja yang biasanya dimiliki sama industri-industri kayak pertambangan, penerbangan, dsb. Kayak masker, pelindung telinga, reflective strip (stiker mencolok yang mengkilat di baju pekerja), helm las, dan masih banyak lagi.

Dan tau nggak, ternyata produk 3M mencetak sejarah lho! Ini buktinya:


image by 3M

Saya kagum banget deh sama perusahaan yang satu ini. Subjektif mungkin. Tapi beneran deh, menurut saya ini perusahaan emang super inovatif. Mungkin suatu hari nanti, kalo skill saya sudah mencukupi, saya bisa jadi bagian dari mereka lagi? Dengan jabatan yang 'lebih' mungkin yaa.. Hihi. Amiin..

Selain pengetahuan tentang company itu bertambah, saya juga belajar banyak banget dari cara kerja para karyawan di sini. Situasi siang yang dipenuhi orang bolak balik bawa kertas dan semua telepon berdering rasanya hectic emang banget. Kadang saya sampe hafal itu ringtone HP nya siapa, dan dia bakal ngangkat selama apa. Tapi di balik itu, semua merupakan pelajaran buat saya. Dari ngeliat mereka mengatasi stress karena deadline, menyelesaikan konflik internal, menanggapi complain customer.

Well, mungkin saya emang sering banget ngeluh. Capek ini, bosen itu. Padahal kalo dipikir, saya cuma kerja sebulan di situ. Saya cuma membantu sedikiiittt dari sekian besar beban yang para pegawai di sana tanggung. Bayangin aja mereka, atau nggak jauh-jauh deh..Bayangin orang tua kita. Kerja bertahun-tahun untuk hidup. Dengan tanggung jawab super besar, tekanan super berat, dan lingkungan yang lebih kejam.

Saya pun sebenernya nggak sadar ini sebelum saya nulis posting ini. Ckck manusia emang susah bersyukur yaa..