31 Jul 2009

Bukan Video


Setiap orang pasti pernah menyesal, entah itu perkara besar atau hal yang sangat kecil. Dan biasanya penyesalan itu berasal dari hal yang kurang enak, yang kemudian menimbulkan perasaan bersalah dan nggak jarang juga menyalahkan diri sendiri.

Saya termasuk orang yang sering menyesal. Bahkan dari hal yang kecil. Nggak jarang setelah saya mengucapkan suatu kata yang kurang berkenan (bukan cuma ungkapan kasar, tapi juga misalnya ketika saya menjawab pertanyaan orang dengan juteknya) saya pun menyesal beberapa detik kemudian. Begitu juga dalam keputusan besar, saya butuh waktu untuk meyakinkan diri kalo jalan yang saya ambil udah yang terbaik.

Saya tau, semua orang juga tau,

nggak enak rasanya ketika suatu kejadian yang udah lewat, masih terus berputar di kepala dan membuat suatu if statement. "coba gue waktu itu gini ..." atau "ah, kenapa sih gue harus gitu..."

Nggak enak rasanya ketika suatu kesalahan yang udah diperbuat, terus ngejar-ngejar kita dan minta untuk dihilangkan gitu aja.

Lebih nggak enak lagi ketika kita udah punya suatu keputusan tapi tiba-tiba karena suatu hal keteguhan yang kita punya mulai terguncang.

Rasanya pengen punya mesin waktu!

Tapi yaaa itu dia. Sekali lagi kenyataan kan harus kita hadapi, hidup bukan video yang bisa kita ulang, atau di-cut, rewind, forward, pause. Juga bukan game RPG yang bisa di-save dulu dan kalo kita kalah mau di-load game berapa kali masih bisa.

Sulit untuk dilalui? Ya, pasti. Tapi kita juga harus merasa beruntung bahwa hidup bukan video,
jadi kita bisa belajar melangkah terus dan nggak stuck meratapi yang udah lewat,
jadi kita bisa belajar bermimpi dan berusaha mewujudkan itu,
jadi kita bisa belajar mensyukuri apa yang udah kita dapet,
jadi kita bisa belajar menikmati setiap detik yang terus bertambah,
dan yang terpenting,
kita bisa belajar bertindak lebih hati-hati untuk nggak mengulang kesalahan yang sama.

Lagipula saya selalu inget satu quotes yang sangat saya suka, bahwa katanya
"happiness isn't a purpose, it's just a method of life"

Setuju nggak?

10 Jul 2009

Tour de Java

Akhirnya, I'm home! Ternyata kadang-kadang rumah bisa jadi sangat menyenangkan ya. Hehe. Jadi ceritanya saya baru pulang dari Jawa Tengah nih, niatnya kan cuma ke Solo menengok eyang, tapi ternyata perhentiannya banyak banget.

Jadi di hari pertama saya berangkat dari Jakarta emang udah agak siang, jam 1an gitu. Saya sekeluarga emang udah biasa bermobil ke Solo, tapi untuk yang ini baru pertama kalinya kita lewat jalur selatan. Ternyata jalur selatan tuh beda banget sama Pantura. Jalannya kelok-kelok, bikin mual. Jarang ada toilet lagi, mana kalo gelap tuh ya beneran gelap dan berbahaya. Jadi yaaa.. susah deh pokoknya.

Perhentian pertama kita adalah Purwokerto. Kami baru sampe hotel jam setengah 2an pagi setelah melewati perjalanan yang panjang sekali. Ngantuk banget, mual, bokap ngomel-ngomel pula. Lengkap deh capeknya. Niatnya siangnya kita mau ke Baturaden, tapi karena ternyata nggak sedekat yang kami kira, akhirnya abis breakfast kita langsung checkout dan menuju perhentian kedua.

Perhentian kedua kami adalah Magelang. Dan ini adalah tempat favorit saya sepanjang perjalanan ini! Jadi di sini kita nginep semalem di suatu tempat yang bernama: Losari Coffee Plantation, Resort and Spa. Bagus banget, beneran deh. Baik dari segi desain, konsep, environment, makanan, pokoknya semuanya baguuussss.. Mending sambil saya cerita dan liat foto-fotonya aja kali ya, jadi bisa dibayangin sendiri. Hehe.

Di Losari ini saya baru nyampe sekitar pukul 17.30. Padahal kalo saya lebih cepet setengah jam saya masih kebagian afternoon tea. (kata bude saya makanannya enak semua!). Kita baru sampe dan disambut di lobby depan which they said tadinya adalah sebuah stasiun kereta. Lucu banget sih emang keliatannya. Abis itu kita dapet welcome drink tamarind soda. Rasanya exotic banget hahaha lucu gitu asem asem soda gimanaa gitu.

lobby yang katanya dari stasiun itu

Terus kita ditunjukkin deh cottage nya, bagus desainnya Jawa kuno gitu. View juga enak, dan akhirnya setelah semaleman kita nginep disana, besoknya kita diajak Coffee Plantation Tour. Keliling kebun kopi terus akhirnya diajak ke pabrik kopinya. Di sini kita bisa giling kopi seenak jidat dan boleh dibawa pulang gratis. Cool deh pokoknya hahah.

tampak depan cottage

pohon kopi

mesin giling

Selesai bersantai di Losari sehari semalem, saya sekeluarga beranjak ke Solo. Di perjalanan, kita makan enthok, sejenis unggas kayak itik atau bebek gitu. Enak, dagingnya menurut saya lebih kenyal dan lebih gurih, tapi karena saya agak sakit gigi jadi saya cuma makan dikit.

Dari Magelang ke Solo, kita mampir dulu ke Borobudur. Tadinya emang saya yang usul ke sana, karena sodara saya yang masih kecil, Daniel, belum pernah ke candi yang sempat masuk Seven Wonders ini. Ehh pas sampe Borobudur, gila ya cendol banget! Penuh, rameeee, wuiih. Malah kata tante saya, pas naik ke puncak, aroma-aroma kurang enak dari pengunjung lain seliweran di sekitar hidung. Hahhaa, untung saya nggak kena. Dan satu hal yang saya pelajarin, kalo mau ke tempat beginian emang paling enak kalo lagi study tour sekolah! Dunia serasa milik sendiri ahhaha.

ramenya Borobudur!

Dan akhirnya kita sampe deh perhentian terakhir, kota Solo! Saya berdiam di Solo kira-kira lima hari. Banyak banget yang dilakuin, dan yang terutama tentunya adalah makan. Nggak lengkap ke Solo tanpa wisata kuliner. Makanan yang nggak pernah saya lewatkan kalo lagi di sana tuh adalah Sate Kere. Ini cuma dijual penjaja keliling yang pake gerobak, satenya juga isinya banyakan (hampir semua) jeroan. Ya mungkin karena itu namanya kere ya haha (sok tau).

sate kere yang lagi dibakar

Menu berikutnya adalah sate buntel, yaitu sate kambing yang dagingnya digiling dan dibungkus lemak terus dibakar. Hmmm... Oh iya. Tapi ati-ati yang punya darah tinggi atau kolesterol tinggi, haha. Parah banget tuh makanan, yang nggak kuat bisa langsung pusing kebanyakan kambing.

Ada lagi, sarapan pagi yang nggak terlewatkan: bubur gudeg, pecel ndeso, dan nasi liwet! Mau dibahas satu-satu? Hmm.. Kalo bubur gudeg itu, ya mirip gudeg jogja terus dimakannya pake bubur nasi, bukan nasi putih biasa. Buburnya pake santan jadi rasanya cukup gurih. Kalo nasi liwet, ya mungkin sejenis nasi uduk di Jakarta, tapi bumbunya beda. Rasanya gurih juga, dan dimakan pake krecek, ayam suwir, telur rebus, sama sayur labu. Kalo pecel ndeso? Ini yang agak beda. Saus pecelnya beda sama yang kebanyakan, kalo ini sausnya pake saus wijen, warna item. Bukan saus kacang coklat gitu. Terus dimakannya pake nasi beras merah, dilengkapi kerupuk karak! Duh enak banget deh yang ini, saya bisa nambah beberapa pincuk kalo pagi haha.

Selain makanan berat di atas, di Solo juga ada wedangan. Wedangan itu kalo bahasa indonesianya minuman, ada warung wedangan di sepanjang suatu jalan di Solo, dan biasanya menunya itu wedang ronde, wedang kacang, gempol pleret.. Bentuknya mungkin sejenis kolak, tapi nggak semanis itu. Umumnya terdiri dari air jahe dan isinya macem-macem bisa kacang tanah, kacang kedelai, macem-macem deh tergantung namanya. Dani biasanya sih disajikan panas. Lumayan buat menghangatkan badan malem-malem hehe.

Di Solo juga nggak bakal lengkap kalo nggak ke Pasar Klewer. Ini pasar pusat jual beli batik, crowded banget deh. Udah gitu tempatnya panas, sempit, tapi asik. Jualannya selain batik ada juga kaos biasa gitu sama aksesoris macem-macem. Mungkin kayak Malioboro ya kalo di Jogja.

Oh iya, saya juga sempet ke Keraton Kartasura. Nggak masuk sih, karena kesorean. Tapi sempet lah motret-motret dikit. Hehhe. Seru deh pokoknyaaaa.

di keraton

Setelah kecapekan di Solo dan mengorbankan hak pilih saya, jadinya saya baru pulang hari Rabu, tepat saat pilpres dilaksanakan. Sedih sih, nggak bisa vote, tapi yaa udah lah. Saya dari Solo berangkat jam 11 siang, dan setelah makan sana sini, berhenti di pom bensin beberapa kali, beli oleh-oleh, akhirnya saya sekeluarga sampe di Jakarta pukul 04.00 pagi keesokan harinya.

Capek? Iya. Seneng? Iyaa! Tapi mungkin satu hal yang nanti nggak boleh saya lupa kalo liburan adalah bawa modem internet! Gila saya tersiksa banget seminggu nggak bisa online, apalagi HP saya masih konvensional jadi nggak bisa seenak jidat online dimana-mana. Mahalll gila.

Dan akhirnya berakhir juga posting liburan saya. Huaah capek juga hehe. Happy holiday you guys :)

Cheers :)