4 Mei 2009

What do you think

Saya baru sadar kalo saya ternyata sangat gampang kebawa trend. No, no, I don't mean fashion and those kinda stuffs. What I mentioned here is: cyber-social network.

Looks familiar, huh? Zaman sekarang rasanya eksistensi orang nggak cuma diitung dari panjangnya meja kantin yang mereka butuhin buat makan bareng se-geng nya (notes: no offense), atau banyaknya vote dari adek kelas pas polling majalah sekolah "kakak ter-...". Keberadaan di dunia maya juga dipertanyakan.

Coba deh, kalo ada yg kenalan, pasti nggak berapa lama bakal nanya:
"punya facebook nggak?" atau "ada msn nggak?"

Jawaban negatif dari pertanyaan ini bakal mengundang pemikiran yang setara dengan:
"hari gini nggak punya handphone?"


Pergaulan sekarang udah meluas. Dulu orang cari temen lewat surat, cari sahabat pena. Beberapa waktu kemudian, HP udah jadi pegangan wajib bahkan merambah ke babysitter dan anak TK. Pacaran pun dimulai dengan kenalan lewat sms-an. Sekarang? Facebook answers all you need. Cari pacar, cari mantan, bahkan iklan caleg. Terbukti, technology rules the world.

Di balik itu semua, ada satu hal yang selalu
saya pikir, yaitu dampaknya ke emosi kita sendiri. Karena kita mikir teknologi memudahkan kita, ikatan emosional kita sama temen-temen atau saudara kita jadi cuma sebatas jarak mata kita ke monitor aja.

Berdasarkan pengalaman pribadi
saya aja nih, ada beberapa contacts saya yang kalo ketemu cuma say hi doang atau malah nggak pernah kenal sebelumnya (mungkin beberapa dari readers merasakan seperti itu hehe). Tapi pas chat misalnya, saya bisa ngobrol panjang lebar sama mereka. Untuk beberapa orang, saya lebih comfort ngomong lewat tulisan. Dan saya melewatkan nilai silaturahmi yang ditekankan dalam setiap relationship.
saya bisa merasa kenal banget sama seseorang ketika saya ngeliat status Facebooknya dia. saya bisa ngerasa kesel banget sama orang yang diomongin sama dia, saya bisa ngetawain kesialan dia hari itu. Padahal dalam kenyataannya saya cuma tau namanya dan.. that's it. Nothing more.

Dan sekali lagi,
saya melewatkan nilai silaturahmi tersebut.


Oh, FYI.
saya nggak menjelek-jelekkan trend ini kok. Banyak juga nilai positif yang didapet dengan mudahnya berkomunikasi lewat dunia maya ini. Too much to mention.
Dan
saya sendiri juga tipe orang yang menikmati ini. Hahahaa. Nggak munafik deh, saya punya banyak banget account di cyber-social network yang saya omongin itu. Ada yang saya urus, ada yang sekedar join and then goodbye. Kalo ditanya kenapa saya segitu kerajinannya signup dimana-mana.. Yaa emang sebenernya saya kebawa temen-temen saya . Hahaha. Dari Friendster, Hi5 Myspace, WindowsLive Space, Facebook, Multiply, Plurk.. dan... Oh! Bahkan saya baru sadar saya ternyata juga sign up Twitter!! Hahaha.

Eh btw, Blogger termasuk nggak?