30 Jul 2010

Si Ndok Krompyang

5-27-broken glass.jpg

Hmm.. Sebenernya itu berasal dari Bahasa Jawa. Ndok adalah sebutan untuk anak perempuan dan krompyang itu artinya pecah. Waktu saya kecil, ibu saya memanggil saya dengan sebutan itu berdasarkan kenyataan bahwa saya itu ahli banget ngejatohin barang. Adaaa aja barang yang jatoh, dan kebanyakan barang tersebut akan pecah setelahnya. Bahkan dulu saya itu orang terakhir yang bakal dipercaya untuk dititipin megang apa-apa in case ada yang mintain tolong. Mereka berasumsi saya bakal mecahin barang itu, walaupun benar... 70% kemungkinan barang tersebut emang bakal jatoh dari tangan saya.

Tekanan psikologis dari julukan itu masih membekas sampe sekarang. Makanya saya selalu berusaha menghindari tempat barang pecah belah atau tumpukan kardus gitu. Bawaannya selalu deg-degan kalo ada di daerah kayak gitu. Tapi entah sial atau apa, walaupun udah hati-hati, masih aja suka jatoh juga. Entah kesenggol tas, jatoh dari tangan, atau apalah..

Saya juga nggak ngerti kenapa bisa kayak gitu. Mungkin karena tangan saya suka basah keringetan sendiri jadi barang yang saya pegang selip. Atau kalo kata adek saya, mungkin karena reflek saya kelewat defensif. Kalo kaget ada barang jatoh bukannya ditangkep malah ditangkis. Ya wajarlah ya..

Sejak beberapa tahun yang lalu, saya udah nggak inget dengan segala krompyang-krompyangan itu. Tapi setahun belakangan, intensitas menjatuhkan barang itu meningkat lagi. Bahkan mungkin tambah sering. Udah nggak kehitung deh Teh Botol yang tumpah pas makan bareng temen atau gelas ice lemon tea yang kesenggol dan merugikan banyak pihak. Nggak jarang juga kalo lagi makan bekal di kelas tiba-tiba sendoknya kebalik sendiri dan nasinya tumpah ke karpet.. Parah yaa..

Sebenernya saya juga capek banget ngejatohin barang terus. Kayak tiap hari tuh nggak afdol kalo nggak ada yang jatoh. Dan seringnya itu terjadi di saat saya berpikir "fiiuhhh.. akhirnya hari ini nggak ngejatohin apa-apa". Tapi beberapa menit kemudian, tiba-tiba buku yang saya pegang kepeleset dari tangan dan jatoh. Kesel nggak sih?

Tapi suatu hari, temen saya tiba-tiba ngasih wejangan tentang kebiasaan ini. Kira-kira isinya sih gini:

"Tik, ati-ati jangan suka selip terus tangan lo. Nggak cuma barang doang yang nanti lo jatohin, tapi hati orang-orang juga lagi."

Hahaa.. Ini saya cuma bisa ketawa. Entah karena tersindir atau miris sendiri....

13 Jul 2010

Halo

Saya sebenernya nggak ngerti, ini jahat atau sombong. Atau autis atau antisosial. Yang jelas begini keadaannya.

Dulu, saya tipe orang yang 'rang-ring-rang-ring' di mana setiap telpon rumah bunyi, pasti buat saya. Bukan berarti HP saya juga nggak bunyi lho. Pokoknya ada aja telepon, nggak dari pacar nanyain kabar, dari sahabat minta cerita, bahkan dari temen kelas yang sekedar nanya ulangan.

Yang jelas selalu ada teman bicara di telepon berjam-jam ngomongin hal dari yang penting bikin berantem sampe nggak penting cuma untuk ngabisin bonus pulsa.

Dulu, saya tipe orang yang 'tring-tring' suara MSN messenger ataupun Skype saling berlomba dan adaaaaa aja chat yang masuk. Nggak dari pacar yang nanyain kabar (kalo lagi nggak telepon), sahabat dekat yang ga ada pulsa, atau sekedar teman yang berlokasi jauh untuk bertukar kabar,

Pokoknya selalu ada alasan untuk memindahkan windows dari Ms.Word ke MSN Messenger.

Dan sekarang saya kehilangan semua itu.
Mgkn ada yg bilang teknologi canggih mengalahkan segalanya.
Mungkin SMS tergantikan BBM.
Atau katanya telepon digantikan Skype.

Tapi sekarang?

Ah...

Tanya aja siapa yang paling ansos di kalangan temen-temen deket saya. Mungkin jawabannya saya..